Bom Bunuh Diri di Somalia Tengah Tewaskan 13 Orang

ASPOST.ID- Sedikitnya, 13 orang tewas di Somalia Tengah pada Sabtu (19/2/2022), setelah seorang pengebom bunuh diri meledakkan bahan peledak di sebuah restoran yang dipenuhi pejabat dan politisi lokal.

“Korban tewas sebagian besar warga sipil dan 20 orang lainnya terluka di kota Beledweyne. Ledakan itu menyebabkan kerusakan besar,” kata juru bicara polisi, Dini Roble Ahmed, seperti dikutip dari Al Jazeera.

Saksi mata mengatakan ledakan besar terjadi di area terbuka restoran Hassan Dhiif, di mana orang-orang berkumpul di bawah pohon untuk makan siang. “Saya melihat mayat beberapa orang dan saya tidak bisa menghitung berapa banyak yang terluka yang dilarikan ke rumah sakit,” kata saksi mata Mahad Osman. “Beberapa dari orang-orang ini sedang menunggu pesanan makanan mereka datang sambil menikmati cuaca segar saat ledakan terjadi,” lanjutnya.

Polisi dan pejabat pemerintah mengkonfirmasi serangan restoran itu adalah hasil dari seorang pembom bunuh diri, tetapi tidak memberikan jumlah korban. Serangan itu terjadi meskipun keamanan diperketat di Beledweyne menjelang putaran pertama pemungutan suara untuk kursi parlemen di daerah pemilihan, 340km (210 mil) utara ibu kota Mogadishu.

“Dua wakil komisaris distrik termasuk di antara yang tewas,” kata petugas polisi Mohamud Hassan. “Ini adalah serangan paling mematikan yang bisa saya ingat di kota ini,” lanjutnya. Al-Shabab mengaku bertanggung jawab atas serangan itu, menurut laporan intelijen SITE, yang memantau kelompok bersenjata secara online. Kelompok tersebut, yang sering menyerang sasaran pemerintah dan warga sipil, telah melancarkan dua serangan dalam dua minggu terakhir.

Al-Shabab yang terkait dengan Al-Qaeda bertujuan untuk menggulingkan pemerintah pusat. Salah satu dari mereka yang tewas dalam serangan di Beledweyne adalah seorang kandidat dalam pemilihan parlemen yang sedang berlangsung, kata warga. Pemilihan parlemen dimulai pada 1 November dan awalnya seharusnya berakhir pada 24 Desember, tetapi saat ini akan selesai pada 25 Februari. Di bawah proses pemilihan tidak langsung Somalia, delegasi, yang termasuk tetua klan, memilih anggota majelis rendah, yang kemudian akan memilih presiden baru pada tanggal yang belum ditentukan. (sindonews/ aspost)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here